Penyakit Mental vs Keterbelakangan Mental

Penyakit mental dan keterbelakangan mental merujuk pada dua konsep berbeda dengan perbedaan mencolok di antara mereka. Karena itu, penyakit mental dan keterbelakangan mental tidak boleh digunakan secara bergantian. Pertama, mari kita tentukan kedua istilah itu. Penyakit mental dapat dipahami sebagai kondisi kesehatan mental yang mengganggu perilaku, pikiran, dan emosi seseorang. Dalam psikologi abnormal, perhatian diberikan pada berbagai macam penyakit mental. Beberapa contoh penyakit mental adalah depresi, Gangguan Bipolar, Gangguan Kepribadian, Gangguan Kecemasan, dll. Keterbelakangan mental sangat berbeda dari penyakit mental. Ini dapat dipahami sebagai suatu kondisi di mana individu memiliki IQ yang lebih rendah dan mengalami kesulitan dalam menghadapi kenyataan kehidupan sehari-hari. Ini biasanya didiagnosis pada usia muda, tidak seperti pada kebanyakan penyakit mental. Melalui artikel ini mari kita periksa perbedaan antara penyakit mental dan keterbelakangan mental.

Apa itu Penyakit Mental?

Seperti disebutkan di atas, penyakit mental dapat didefinisikan sebagai kondisi psikologis yang memengaruhi pikiran, perilaku, dan emosi seseorang. Ini biasanya menciptakan ketegangan pada individu yang membuatnya tidak dapat berfungsi seperti biasa. Orang seperti itu dapat mengalami banyak tekanan dan kesulitan dalam berfungsi sebagai orang biasa. Penyakit ini akan membawa perubahan dalam kehidupan pribadi dan profesionalnya.

Beberapa penyakit mental yang umum adalah depresi, kecemasan, gangguan kepribadian seperti gangguan kepribadian ganda dan penyakit mental lainnya seperti Gangguan Obsesif Kompulsif, skizofrenia, gangguan makan, gangguan panik, fobia, dll.

Namun, sebagian besar penyakit mental dapat diobati melalui penggunaan psikoterapi dan pengobatan. Psikolog percaya bahwa penyakit mental sebagian besar muncul di masa dewasa daripada di masa kanak-kanak. Namun, peristiwa traumatis dan situasi tertentu dapat memicu penyakit mental pada anak-anak juga. Misalnya, seorang anak yang mengalami peristiwa traumatis dapat didiagnosis menderita depresi.

Penyakit mental dapat disebabkan karena berbagai faktor. Mereka adalah faktor genetik di mana individu mewarisi sifat yang berbeda yang memicu penyakit, faktor lingkungan, dan ketidakseimbangan kimiawi di otak. Namun, keterbelakangan mental sangat berbeda dengan penyakit mental.

Perbedaan Antara Penyakit Mental dan Keterbelakangan Mental

Apa itu Retardasi Mental?

Keterbelakangan mental adalah suatu kondisi di mana individu memiliki IQ yang lebih rendah dan mengalami kesulitan dalam menghadapi kenyataan kehidupan sehari-hari. Ini juga dikenal sebagai kecacatan intelektual di sektor kesehatan. Dalam situasi seperti itu, otak anak tidak berkembang hingga kisaran normal, sehingga menyulitkan anak untuk berfungsi. Ketika berbicara tentang keterbelakangan mental ada empat tingkatan. Mereka,


  • Ringan Sedang Parah Tidak ditentukan

Seseorang yang mengalami keterbelakangan mental dapat mengalami kesulitan dalam belajar dan berbicara. Dia juga dapat memiliki cacat dalam aktivitas fisik dan sosial juga. Sebagian besar ini dapat didiagnosis selama masa kanak-kanak itu sendiri.

Keterbelakangan mental dapat disebabkan karena kekurangan gizi, penyakit pada masa kanak-kanak, trauma sebelum atau selama kelahiran, dan kelainan genetik. Keterbelakangan mental dapat ditangani dengan konseling dan pendidikan khusus, yang memungkinkan individu untuk mengatasi kegiatan sehari-hari. Ini menyoroti bahwa penyakit mental dan retardasi tidak boleh dianggap sama.

 Penyakit Mental vs Keterbelakangan Mental

Apa perbedaan antara Penyakit Mental dan Keterbelakangan Mental?

• Definisi Penyakit Mental dan Retardasi Mental:

• Penyakit mental dapat didefinisikan sebagai kondisi psikologis yang memengaruhi pikiran, perilaku, dan emosi seseorang.

• Keterbelakangan mental adalah suatu kondisi di mana individu memiliki IQ yang lebih rendah dan mengalami kesulitan dalam menghadapi kenyataan kehidupan sehari-hari.

• Kelompok usia:

• Penyakit mental sebagian besar didiagnosis pada orang dewasa.

• Keterbelakangan mental didiagnosis pada masa kanak-kanak itu sendiri.

• IQ:

• Penyakit mental tidak melibatkan IQ yang lebih rendah.

• Keterbelakangan mental melibatkan IQ yang lebih rendah.

• Efek:

• Penyakit mental mempengaruhi perilaku, pikiran, dan emosi.

• Keterbelakangan mental mempengaruhi kognisi dan kecerdasan orang tersebut.

• Kesulitan Belajar:

• Mereka yang menderita keterbelakangan mental mengalami kesulitan dalam belajar dan menunjukkan kesulitan perkembangan juga, tetapi ini tidak dapat dilihat dalam kasus penyakit mental.

Gambar:


  1. Anguish oleh Porsche Brosseau (CC BY 2.0) Fitur wajah sindrom ATR-X oleh Filip em (CC BY 2.0)