Perbedaan Utama - Aliran Sitometri vs FACS

Dalam konteks teori sel, sel adalah unit struktural dan fungsional dasar dari semua organisme hidup. Penyortiran sel adalah metodologi yang digunakan untuk memisahkan sel yang berbeda sesuai dengan fitur fisiologis dan morfologis. Mereka dapat memiliki karakteristik intraseluler atau ekstraseluler. Interaksi DNA, RNA, dan protein dianggap sebagai sifat interaktif intraseluler sementara bentuk, ukuran dan protein permukaan yang berbeda dianggap sebagai sifat ekstraseluler. Dalam sains modern, metodologi penyortiran sel telah membantu berbagai penyelidikan dalam studi biologi dan juga dalam pembentukan prinsip-prinsip baru melalui penelitian tentang kedokteran. Penyortiran sel dilakukan pada berbagai metodologi yang mencakup primitif dengan peralatan lebih sedikit dan metodologi teknologi canggih dengan penggunaan mesin canggih. Flow cytometry, fluorescent activated cell sorting (FACS), pemilihan sel magnetik dan sortasi sel tunggal adalah metodologi utama yang digunakan. Flow cytometry dan FACS dikembangkan untuk membedakan sel berdasarkan sifat optisnya. FACS adalah jenis khusus aliran cytometry. Flow cytometry adalah metodologi yang digunakan selama analisis populasi sel yang heterogen sesuai dengan molekul permukaan sel yang berbeda, ukuran dan volume yang memungkinkan penyelidikan sel tunggal. FACS adalah suatu proses di mana campuran sampel sel diurutkan sesuai dengan hamburan cahaya dan karakteristik fluoresensi ke dalam dua atau lebih wadah. Ini adalah perbedaan utama antara flow cytometry dan FACS.

ISI

1. Gambaran Umum dan Perbedaan Utama 2. Apa itu Flow Cytometry 3. Apa itu FACS 4. Kesamaan Antara Flow Cytometry dan FACS 5. Perbandingan Berdampingan - Flow Cytometry vs FACS dalam Bentuk Tabel 6. Ringkasan

Apa itu Flow Cytometry?

Flow cytometry adalah metode yang digunakan untuk memeriksa dan menentukan ekspresi molekul intraseluler dan permukaan sel dan untuk menentukan dan mengkarakterisasi jenis sel yang berbeda. Ini juga digunakan dalam menentukan volume sel dan ukuran sel dan untuk mengevaluasi kemurnian subpopulasi yang diisolasi. Ini memungkinkan evaluasi multi-parameter sel tunggal pada waktu yang hampir bersamaan. Flow cytometry digunakan dalam mengukur intensitas fluoresensi yang dihasilkan karena antibodi berlabel fluoresensi yang membantu mengidentifikasi protein atau ligan yang berikatan dengan sel terkait.

Secara umum, flow cytometry mencakup tiga sub sistem terutama. Mereka adalah fluidics, elektronik, dan optik. Dalam flow cytometry, lima komponen utama tersedia yang digunakan dalam penyortiran sel. Mereka adalah, sel aliran (aliran cairan yang digunakan untuk mengangkut mereka dan menyelaraskan sel untuk proses penginderaan optik), suatu sistem pengukuran (dapat dari sistem yang berbeda termasuk, lampu merkuri dan xenon, daya tinggi berpendingin air atau laser berpendingin udara rendah atau laser dioda), sebuah ADC; Sistem Analog to Digital Converter, sistem amplifikasi dan komputer untuk analisis. Akuisisi adalah proses dimana data dikumpulkan dari sampel menggunakan flow cytometer. Proses ini dimediasi oleh komputer yang terhubung dengan flow cytometer. Perangkat lunak yang ada di komputer menganalisis informasi yang diumpankan ke komputer dari flow cytometer. Perangkat lunak ini juga memiliki kemampuan dalam menyesuaikan parameter percobaan mengendalikan flow cytometer.

Apa itu FACS?

Dalam konteks Flow cytometry, Fluorescence-activated cell sorting (FACS) adalah metode yang digunakan dalam membedakan dan menyortir sampel dari campuran sel biologis. Sel-sel dipisahkan dari dua atau lebih wadah. Metode pemilahan didasarkan pada fitur fisik sel yang mencakup hamburan cahaya dan karakteristik fluoresensi sel. Ini adalah teknik ilmiah yang penting, yang dapat digunakan untuk memperoleh hasil kuantitatif dan kualitatif sinyal fluoresensi yang dapat dipancarkan dari setiap sel. Selama FACS, awalnya, campuran sel yang diperoleh sebelumnya; suspensi diarahkan ke pusat aliran sempit cairan yang mengalir deras. Aliran cairan dirancang untuk memisahkan sel-sel dalam suspensi berdasarkan diameter masing-masing sel. Mekanisme getaran diterapkan pada aliran suspensi yang menghasilkan pembentukan tetesan individu.

Sistem dikalibrasi untuk membuat tetesan tunggal dengan satu sel. Tepat sebelum pembentukan tetesan, suspensi aliran bergerak di sepanjang alat pengukur fluoresensi yang mendeteksi karakteristik fluoresensi dari setiap sel. Pada titik pembentukan tetesan, cincin pengisian listrik ditempatkan dimana muatan diinduksi ke cincin sebelum pengukuran intensitas fluoresensi. Setelah tetesan terbentuk dari aliran suspensi, muatan terperangkap di dalam tetesan yang kemudian masuk ke dalam sistem defleksi elektrostatik. Menurut muatannya, sistem mengalihkan tetesan ke wadah yang berbeda. Metode penerapan biaya bervariasi sesuai dengan berbagai sistem yang digunakan dalam FACS. Peralatan yang digunakan dalam FACS dikenal sebagai penyortir sel yang diaktifkan fluoresensi.

Apa Persamaan Antara Flow Cytometry dan FACS?


  • Flow cytometry dan FACS dikembangkan untuk membedakan sel berdasarkan sifat optisnya.

Apa Perbedaan Antara Aliran Cytometry dan FACS?

Ringkasan - Aliran Sitometri vs FACS

Sel adalah unit struktural dan fungsional dasar dari semua organisme hidup. Penyortiran sel adalah proses di mana sel-sel diisolasi dan dibedakan menjadi beberapa kategori berdasarkan sifat intraseluler dan ekstraselulernya. Flow cytometry dan FACS adalah dua metodologi penting dalam penyortiran sel. Kedua proses dikembangkan untuk membedakan sel berdasarkan sifat optiknya. Flow cytometry adalah metodologi yang digunakan selama analisis populasi sel yang heterogen sesuai dengan molekul permukaan sel yang berbeda, ukuran dan volume yang memungkinkan penyelidikan sel tunggal. FACS adalah suatu proses di mana campuran sampel sel diurutkan sesuai dengan hamburan cahaya dan karakteristik fluoresensi ke dalam dua atau lebih wadah. Inilah perbedaan antara Flow Cytometry dan FACS.

Unduh Versi PDF dari Flow Cytometry vs FACS

Anda dapat mengunduh versi PDF dari artikel ini dan menggunakannya untuk tujuan offline sesuai catatan kutipan. Silakan unduh versi PDF di sini Perbedaan Antara Aliran Cytometry dan FACS

Referensi:

  1. Flow Cytometry (FCM) / FACS | Penyortiran sel yang Diaktifkan Fluoresensi (FACS). Diakses 22 September 2017. Tersedia di sini Ibrahim, Sherrif F., dan Ger van den Engh. "Alur Sitometri dan Sel Sortasi." SpringerLink, Springer, Berlin, Heidelberg, 1 Januari 1970.. Diakses 22 September 2017. Tersedia di sini

Gambar milik:


  1. 'Cytometer'By Kierano - Pekerjaan sendiri, (CC BY 3.0) via Commons' Penyortiran Sel Berbantuan Fluoresensi Commons (FACS) Wikimedia B'By SariSabban - Sabban, Sari (2011) Pengembangan sistem model in vitro untuk mempelajari interaksi Equus caballus IgE dengan reseptor FcεRI afinitas tinggi (tesis PhD), Universitas Sheffield, (CC BY-SA 3.0) melalui Commons Wikimedia