Khayalan vs Halusinasi

Perilaku manusia adalah hasil interaksi banyak faktor seperti genetika, pengaruh budaya, pengasuhan dan stimulan yang memaksa seseorang berperilaku dengan cara tertentu. Selama seseorang berperilaku sesuai dengan norma-norma sosial dan adat istiadat, tidak ada masalah bagi orang lain, tetapi ketika perilaku dan tindakannya tidak selaras dengan norma-norma masyarakat, dan ia tampak aneh dan eksentrik, diyakini bahwa ia menderita gangguan mental. Dua dari gangguan mental ini adalah khayalan dan halusinasi yang sering dikacaukan oleh orang karena kesamaan mereka. Artikel ini mencoba menyoroti perbedaan antara khayalan dan halusinasi.

Khayalan

Delusi adalah gangguan mental yang memaksa seseorang untuk memegang keyakinan yang tidak konsisten dengan kenyataan. Sangat jelas bagi semua orang bahwa orang tersebut memiliki kepercayaan yang salah, tetapi dia hanya menolak untuk keluar dari dunia kepercayaannya. Delusi yang paling umum adalah delusi dan penganiayaan meskipun ada banyak jenis delusi. Seseorang mungkin tiba-tiba mulai percaya bahwa dialah yang terpilih dan diutus oleh Tuhan, untuk mengendalikan orang lain. Dia berperilaku sesuai dan tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain tentang dia. Beberapa orang percaya bahwa mereka memiliki kekuatan super atau kemampuan super alami dan bahkan mungkin melompat dari gedung tinggi berpikir tidak ada yang bisa terjadi pada mereka. Seseorang yang memiliki keyakinan bahwa dia tidak dapat dirugikan bahkan dapat pindah dan berjalan ke lalu lintas tanpa mengikuti lampu lalu lintas.

Ketika seseorang menderita khayalan penganiayaan, ia berpikir bahwa semua orang berkonspirasi menentangnya. Dia mulai percaya bahwa dia sedang diikuti, teleponnya disadap, dan kegiatannya dimata-matai sehingga membuat rencana untuk membunuhnya. Tindakan dan perilaku orang semacam itu mungkin terlihat bodoh dan aneh, tetapi dia yakin bahwa dia melakukan hal yang benar untuk menghindari tertangkap. Delusi muncul karena masalah mental atau neurologis yang mendasarinya. Jika seseorang memiliki khayalan bahwa istrinya memiliki perkawinan ekstra, tidak ada bukti dan meyakinkan yang cukup untuk membuatnya percaya bahwa istrinya tidak bersalah.

Halusinasi

Jika Anda melihat seseorang berperilaku aneh atau merespons rangsangan yang tidak terlihat oleh Anda, Anda dapat dengan aman menganggap dia berada di bawah pengaruh halusinasi. Halusinasi adalah persepsi yang salah dan terjadi tanpa adanya rangsangan apa pun. Sebagian besar halusinasi bersifat pendengaran dan visual seperti ketika seseorang mendengar suara dan bisa melihat gambar yang tidak terlihat oleh orang lain. Seseorang yang sedang berhalusinasi mungkin berbicara kepada seseorang seolah-olah dia menanggapinya walaupun mungkin tidak ada yang hadir. Halusinasi sering terjadi pada orang yang menggunakan obat-obatan seperti LSD yang diketahui menginduksi gejala halusinasi. Orang yang menggunakan LSD merasa mereka menjadi responsif terhadap kesadaran yang lebih besar meskipun faktanya mereka mulai merasakan gejala halusinasi. Para korban gangguan mental ini dapat mendengar suara-suara yang akrab dan tidak dikenal ketika tidak ada orang lain yang mengalaminya. Gejala halusinasi ditemukan pada pasien skizofrenia dan juga mereka yang dijuluki sebagai psikotik oleh dokter.