Karoten vs Karotenoid

Alam memiliki warna yang berbeda. Warna-warna ini disebabkan oleh molekul dengan sistem terkonjugasi, yang dapat menyerap rentang panjang gelombang yang terlihat dari sinar matahari. Tidak hanya untuk kecantikan, tetapi molekul-molekul ini penting dalam banyak hal. Karotenoid adalah kelas molekul organik yang biasa ditemukan di alam.

Karotin

Karoten adalah kelas hidrokarbon. Mereka memiliki formula umum C40Hx. Karoten adalah hidrokarbon tak jenuh dengan ikatan rangkap bolak-balik dalam molekul hidrokarbon besar. Untuk sebuah molekul, ada empat puluh atom karbon, tetapi jumlah atom hidrogen bervariasi tergantung pada tingkat ketidakjenuhannya. Beberapa karoten memiliki cincin hidrokarbon di satu ujung atau di kedua ujungnya. Karoten termasuk dalam kelas molekul organik yang dikenal sebagai tetraterpen karena disintesis dari empat unit terpene (karbon 10 unit). Karena karoten adalah hidrokarbon, karoten tidak larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut organik dan lemak. Kata karoten berasal dari kata wortel karena ini umumnya ditemukan dalam wortel. Karoten hanya ditemukan pada tanaman, tetapi tidak pada hewan. Molekul ini adalah pigmen fotosintesis, yang penting dalam menyerap sinar matahari untuk fotosintesis. Berwarna oranye. Semua karoten memiliki warna, yang terlihat dengan mata telanjang. Warna ini dihasilkan karena sistem ikatan rangkap terkonjugasi. Jadi ini adalah pigmen yang bertanggung jawab atas warna pada wortel dan beberapa tanaman buah dan sayuran lainnya. Selain wortel, karoten tersedia dalam ubi jalar, mangga, bayam, labu, dll. Ada dua bentuk karoten sebagai alpha karoten (α-karoten) dan beta karoten (β-karoten). Keduanya berbeda karena tempat ikatan rangkap dalam kelompok siklik pada satu ujung. β-karoten adalah bentuk paling umum. Ini adalah anti oksidan. Bagi manusia, β-karoten penting dalam memproduksi vitamin A. Berikut ini adalah struktur karoten.

Karotenoid

Karotenoid adalah kelas hidrokarbon, dan ini juga termasuk turunan dari hidrokarbon ini yang memiliki oksigen. Jadi karotenoid terutama dapat dibagi menjadi dua kelas sebagai hidrokarbon dan senyawa teroksigenasi. Hidrokarbon adalah karoten, yang telah kita diskusikan di atas, dan kelas yang teroksigenasi termasuk xantofil. Semua ini adalah pigmen berwarna yang berwarna oranye, kuning, dan merah. Pigmen-pigmen ini ditemukan pada tumbuhan, hewan dan organisme mikro. Mereka juga bertanggung jawab atas pewarnaan biologis hewan dan tumbuhan. Pigmen karotenoid juga penting untuk fotosintesis. Mereka berada di kompleks pemanenan cahaya, untuk membantu celana mendapatkan energi matahari untuk fotosintesis. Karotenoid seperti likopen penting untuk mencegah kanker dan penyakit jantung. Juga, ini adalah prekursor untuk banyak senyawa, yang memberikan aroma dan rasa. Pigmen karotenoid disintesis oleh tanaman, bakteri, jamur, dan alga yang lebih rendah, sedangkan beberapa hewan mendapatkannya melalui makanan. Semua pigmen karotenoid memiliki dua enam cincin karbon di ujungnya, yang dihubungkan oleh rantai atom karbon dan hidrogen. Ini relatif non polar. Sebagaimana dinyatakan di atas karoten adalah non polar dibandingkan dengan xantofil. Xanthophylls mengandung atom oksigen, yang memberi mereka polaritas.

Apa perbedaan antara Karoten dan Karotenoid? • Karoten adalah kelas hidrokarbon yang termasuk dalam keluarga karotenoid. • Karoten adalah hidrokarbon, sedangkan ada beberapa karoten lain yang mengandung oksigen. • Karoten bersifat non polar dibandingkan dengan beberapa karoten seperti xantofil.